Back to Future Trading

Being home way too much lately due to COVID-19. Baca buku yang blm sempat ke baca udah, nonton drama korea udah, beresin rumah males, benerin software kerjaan males, beresin pajak males.. ngebir dulu aahh..

Satu hal yang menarik selama kelamaan dirumah ini adalah future trading.. sekilas sedikit kebelakang.. saya mulai mengenal future trading pada saat masih kuliah.. tapi hanya lewat.. transaksi pertama saya kurang lebih taun 2004 an.. waktu itu di denpasar lagi boombing trading index.. salah satu teman ngajakin saya join valbury.. hanya berbekal ilmu “hanya lewat” dan porfolio dari teman broker saya.. saya sangat tertarik melihat hasilnya dan memberanikan diri untuk join.. dan seperti yang banyak orang katakan.. semuanya ludes dalam waktu kurang lebih 1 minggu.. hanya ada penyesalan kenapa terburu-buru.. ga research sana sini seperti yang biasa saya lakukan apabila ingin membeli computer misalnya..

Setelah hal ini saya coba untuk belajar sendiri, mengikuti beberapa kursus singkat. Yang murah-murah aja, kenapa ya kalo kursus ginian selalu aja mahal-mahal? anyway.. kursus murah biasanya kursus pembukaan dari kursus mahalnya.. setelah baca 1 ato 2 teori.. saya cobain.. eh ga isa untung.. ngambek.. terus lama ga trading lagi.. lalu ada kursus murah.. dapet teori baru.. cobain.. udah tunggu sekian lama.. tanda-tandanya akhirnya muncul.. eh kena stop lost.. cape kan.. udah nyerah.. sibuk ama kerjaan lupa lagi.. kejadian ini berulang-ulang..

keliatannya teori yang saya akan bahas kali ini lebih ok.. so far profit.. intinya kan ini! .. tapi apakah teorinya yang bener.. ato emang marketnya lagi kacao karena covid-19 dengan perpaduan Donald Trump sehingga membuat teori ini lumayan jalan.. hanya waktu yang membuktikan!

Saya hanya 4FUN TRADER! Jadi harap maklum kalau banyak hal yang salah dalam blog ini ya!

Saya liat teori ini di ig, dia istilahkan supply and demand trading.. tapi yah sebetulnya back to basic aja sih logikanya.. support and resistance.. ga pakai indicator apa2 lagi.. kunci pentingnya di rebound yang kedua.. ok gini..

support istilah keren dari harga mentok bawah.. resistance adalah harga mentok atas.. seperti kita tawar menawar mobil, sebagai penjual atau pembeli, kita pasti melihat harga terakhir mobil yang laku. yang paling mahal berapa, yang paling murah berapa. Harga yang fair untuk pembeli dan penjual adalah harga diantara harga ini. Harga dapat melebihin dari harga bawah ato atas ini apabila ada satu kondisi. Misalnya kilometer mobil nya sangat besar. Maka harga bawah ini akan bergeser dan menyesuaikan dengan harga bawah berikutnya misalnya 1 tahun lebih tua karena kilometer nya mirip dengan usia mobil yang 1 tahun lebih tua. Sama persis dengan future trading!

Ada banyak sekali tutorial cara membuat support resistance di youtube dan instagram yang sangat luar biasa bagus. Hal ini super basic dalam percaturan dunia trading.

Grafik gold 15 menit diatas ini sangat menarik. Saya melakukan trading ini kemarin malam (9 April 2020). Jam pada grafik diatas menggunakan Eastern European Timezone (GMT+2). Jadi beda 6 jam sama WITA yah. Untuk pembahasan ini, kita pake jam diatas aja biar gampang. Gold break resistance setelah lamaaa banget ga gerak di jam 14:45. Biasanya “the old me” langsung trade di bar berikutnya. Dimana untuk grafik ini langsung kaya! Tapi lebih sering gagal nya.

The new me, harus tunggu harga untuk test level supportnya. Jadi dari 14:45 sampai 16:15 yang mana sempat nyentuh harga 1685.00 dari sekitaran 1664.00 (+- 2100 PIPS BOK!). kalau 1 lot, 2100 USD, +- 32jtan.. tapi emang berani 1 lot? haha.. hanya ada penyesalan. Kenapa ga beli dari tadi dan yang banyak! ok lah.. kata salah satu account di ig.. ini lah bedanya.. pemula dan professional.. okehhh!

Setelah 16:15 akhirnya turun juga tuh bar! lah ini ga naik2! akhirnya 17:00 naik. ini saat nya untuk persiapan trade. Mari itung-itung dulu risk dan rewardnya. EITT jangan lupa cek economic calendar. aman ga ada pengumuman yang berarti. Resistance 1685.00, Support 1672.65 = 1235 pips. 18:15 bar di buka di 1680.40. reward 440 (spread 20). risk 775. ratio reward / risk nya gedean risk! Ga cocok di trade unless harga turun. Katanya yang bagus tuh ratio reward / risk 1.5+. okeh saya tunggu sampe turunan dikit. Rumus kasar yang biasa saya pakai total pips dari support dan resistance dibagi 2.5. Dalam hal ini (1235 / 2.5) – 20 = 474. 2.5 dapet dari mana? matematika simple aja. reward + risk = 1235. reward / risk = 1.5. di substitusi jadi deh 2.5. 20 adalah spread dari broker saya. Iya gede, tapi ok lah buat amatiran.

Ok back to the graph, jadi musti at least di level 1672.65 + 4.74 = 1677.39 Dan kemarin sangat beruntung karena harganya sempat turun lagi sehingga saya bisa buka posisi di 1675.00. Lalu Harga naik sampai sekitar 1683.00, belum menyentuh target 1685.00, dan turun. Tapi rebound di level 1677.23. Dengan pertimbangan trend nya masih sangat UP, maka ini saya jadikan support berikutnya. Tunggu jangan langsung buka posisi! Tunggu bar confirmation berikutnya!

Hal yang sama berulang kembali. Support 2 = 1677.23. Resistance = 1685.00. Total 777 pips. Reward risk ratio minimum price has to be around 1680.00. Sangat beruntung harga turun dibawah itu dan saya dapat buka posisi yang ke 2 pada level 1679.28. Dan pada bar yang sama kedua posisi saya close di target price 1685.00! YIHA!

Ini adalah salah satu trading saya yang paling asik. Grafik berjalan sesuai dengan kemauan saya. Jarang-jarang hal ini terjadi. Sampai ditrading selanjutnya! Oh iya kalo males itung-itung kaya diatas, kira-kira aja sekitar 1/3 dari support ke resistancenya. kurang lebih lah!

Leave a Reply